Posted in Life, Uncategorized

Baby M dan (Perlengkapan) MPASI

Ba-by (noun) a little bit of heaven sent down to earth

Gak terasa, baby M sudah masuk fase MPASI. Masih ingat di kepala saya ketika Michelle pertama kali tertawa ngakak waktu itu percaya gak percaya masih usia belum 2 minggu. Saya sendiri juga sampai kaget, bisa yah habis minum kenyang dalam keadaan tidur baby M ketawa hihi. Dan betapa relieved nya si suami ketika tahu baby M sudah bisa digendong sedikit effortless karena baby M sudah cukup kuat untuk menyangga kepala nya sendiri.

Kalau dihitung-hitung usia baby M hari ini sudah 7 bulan 2 minggu. YEAY! Dan sudah mulai makan makanan pendamping ASI aka singkatnya MPASI di usia tepat 6 bulan kemarin di tanggal 13 April 2016. Makanan pertama yang saya kasih waktu itu buah pepaya dan bubur beras merah. Dan baby M suka banget yang namanya bubur beras merah –just like her MomBelieve it or not, I used to ngegadoin bubur beras merah back then when I was at elementary school, even now I still like it

*************

Sebetulnya kalau boleh jujur, dari usia baby M masih 3 bulan saya sudah mulai sibuk hunting dan review perlengkapan MPASI yang affordable dan usefullWorth the value aja sih. Nggak perlu ber-merk, yang penting long lasting dan bisa buat investasi untuk adiknya nanti ūüėČ hihi

Awalnya memang agak bingung dan bisa dibilang lapar mata, lihat barang lucu sedikit, langsung chat online shop nya lewat whatsapp untuk cari tahu harganya. Tapi setelah baca review sana sini, dan terutama trial and error sendiri pastinya, saya senyumin aja itu list panjang saya berisi wishlist perlengkapan MPASI baby M.

Disini saya cuma mau sharing sekaligus review, perlengkapan MPASI apa aja sih yang perlu dan nggak perlu. Versi saya pastinya ya. Mudah-mudahan sih membantu buat mommies dan atau mom-to-be out there. Karena, sharing is caring, right?

Nah, hasil review online shop Instagram sana sini, blog sana sini, akhirnya list perlengkapan MPASI baby M jadilah seperti ini:

Food Processor

Tadinya saya kesengsem gila-gilaan deh sama yang namanya BEABA Babycook, bentuknya lucu banget. Ringkas & praktis kalau mau dibawa travelling. Tapi setelah saya pikir-pikir kok over pricey deh kalau hanya untuk food processor saya harus menghabiskan hampir 3juta rupiah. No way! Jadi, pilihan saya jatuh ke Babymoov Nutribaby.

Itu pun saya dapet rekomendasi dari pegawai di toko Fany Babyshop. Dan, saat itu juga saya jatuh cinta and brought home this thing.

Review saya sih sejauh ini pakai Babymoov Nutribaby ini suka banget. Karena nggak hanya untuk steam dan blender, tapi bisa juga jadi sterilizer loh. Dan muat sampai 4 botol ukuran botol baby M yang kecil. Fitur-fiturnya banyak, menarik. Adjustable. Hanya saja minus point nya adalah tidak seringkas BEABA Babycook untuk dibawa travelling. Tapi no probs lah, wong saya juga jarang travelling.

Jadi, kalau menurut saya, it’s a YES banget buat Babymoov Nutribaby. Value for the money nya oke!

Ini dia penampakan si Nutribaby Babymoov yang serbaguna

Harga: IDR 1,800,000

Beli di: ITC Kuningan, Fany Babyshop

Feeding Set

Nah, kalau feeding set saya lumayan dapat banyak kado ketika baby M baru lahir. Jadi saya juga nggak ribet beli dan nyari sih. Pakai dan manfaatkan yang ada.

Salah dua penampakan feeding set yang saya dapat dari pemberian saudara dan teman, masih ada beberapa yang belum saya buka

Eh tapi, ada istri teman saya yang sharing anak itu ternyata cukup pintar untuk menghafal warna si tempat makan. Jadi saran dari teman saya adalah sebisa mungkin mengganti tempat makan setiap pemberian makan kepada anak. Dan memang iya, baby M sudah bisa mulai menghafalkan warna tempat makan dan sendoknya. Seringkali buang muka kalau saya sodorkan sendok, kadang saya suapi dengan tangan.

Food Container

Sesuai dengan rekomendasi dari pegawai di toko, saya pilih baby cubes untuk menyimpan makanan Michelle di freezer. Karena selain isinya banyak (ada 8 cubes), dan murah ūüėČ jadi seorang Ibu itu harus pintar-pintar loh memanfaatkan yang ada.

Ini dia penampakan si baby cubes. Satu set isi 8 cubes. Gambar difoto ini ada 3 set cubes yang di stack menjadi satu

Harga: IDR 100,000

Beli di: ITC Kuningan, Fany Babyshop

Talenan dan Pisau

Sebenarnya yang ini opsional. Jujur saya beli talenan dan pisau terpisah yang berbeda khusus untuk mengeksekusi makanan-makanan untuk si baby M tapi ujung-ujungnya juga kadang Papaya nya yang pakai untuk mengeksekusi bisnis nya sendiri. Jadi yah, balik lagi ke kebutuhan.

Harga: Sekitar IDR 70,000

Beli di: Hypermart, Pejaten Village

Tempat Snack

Yang ini sebenarnya awalnya karena lapar mata dan kelihatan lucu. Tapi turns out malah kepake banget. Jadi saya beli snack tower nya Munchkin dan snack-a-pillar nya Dr.Browns. Awalnya sih mikir cuma untuk naro cemilan si baby M kan kalau lagi jalan ke mall atau ke luar kemana aja deh. Eh ternyata, kepake banget nget nget nget. Jadi si snack tower kepake untuk naro finger food nya baby M terus kalau si snack-a-pillar untuk naro makanan yang agak besar atau biasanya buat tempat pacifier nya baby M ‚ÄďYES! Finally!

Nah ini snack tower fave!! Sangat usefull dan praktis! Recommended banget deh

Harga snack tower Munckin: IDR 126,000

Ini juga kepake banget buat bawa makanan Michelle atau taro pacifier di dalemnya. Rcommended!!

Harga snack-a-pillar Dr. Browns: IDR 140,000

Beli di: ITC Kuningan, Fany Babyshop.

Bib / Slaber

Saya dari awal sudah suka banget sama bib yang berbahan silicon. Jadi kalau kotor tinggal cuci dan lap. Jadilah saya beli bib roll-n-go dari Tommee Tippee. Dan iya, usefull banget! Dan satu lagi, ringkas kalau mau dibawa kemana-mana. Karena sesuai judulnya, tinggal di roll trus go deh.

Bib favorit! Praktis dan gampang dibawa kemana-mana.

Harga: sekitaran IDR 50,000 ‚Äď IDR 52,000 (saya lupa)

Beli di: ITC Kuningan, Fany Babyshop

*************

Baru itu aja sih yang saya ingat saya beli untuk perlengkapan MPASI baby M. Kalau bicara resep mah, saya apa adanya aja. Bisanya apa, saya olah deh. Nanti saya coba share juga untuk menu MPASI si baby M juga. Tapi sejauh ini untuk metode makan MPASI sih, si baby M belum pakai metode BLW, masih konvensional: disuapi Mamaya nya ūüėČ well that‚Äôs romantic I think.

Well then mommies and mom-to-be out there, choose wisely. Jangan karena teman bilang ini itu, atau karena gengsi & prestige untuk memiliki suatu barang dengan merk tertentu. Yang paling penting sesuaikan kebutuhan dengan budget.

Itu benar memang bahwa kita ingin memberikan yang terbaik untuk anak, tetapi yang terbaik bukan berarti selalu bisa memberikan yang pricey alias mahal. Tapi kita bisa memberikan yang terbaik sesuai dengan kemampuan kita.

Cheers!

Agnes

Posted in Life, Uncategorized

Fany Baby Shop and a little disappoinment

Hai mommies! Mau cerita sedikit mengenai kekecewaan saya sama Fany Baby Shop nih.

Jadi sekitar 2 minggu lalu saya & suami pergi ke ITC Ambassador, ceritanya mau nge-laundry stroller si baby M. Tadinya saya & suami udah mau laundry di salah satu toko bayi di lantai paling bawah (satu lantai di atas Carrefour). Tapi pas ke Fany Baby Shop mau beli sleepsuit yang onesie gitu, si suami ngecek ternyata di Fany Baby Shop menyediakan stroller laundry service. Akhirnya jadilah stroller nya si baby M di laundry di sini. Harga nya sih lebih mahal 50ribu dari yang di bawah, tapi berhubung suami udah percaya nya sama si Fany Baby Shop yaudahlahya disini aja.

Mas nya¬†clearly bilang, “Biasanya sih seminggu Pak tapi 3 hari paling juga udah¬†ready. Tapi nanti kita kabarin¬†via sms ya Pak kalau¬†strollernya sudah¬†ready

Okay kalo gitu. Paling 5 hari juga dikabari via sms kalau stroller udah ready bisa diambil. Tapi tunggu punya tunggu, sms kabar nggak datang juga. Hari Sabtu saya inget banget suami udah ingetin saya untuk telfon Fany Baby Shop untuk menanyakan mengenai stroller. Akhirnya hari Sabtu sekitar jam 2 siang saya juga lupa, saya telfon Fany Baby Shop di nomor 02196969264. Tapi nggak pernah nyambung. Sampai akhirnya saya lupa karena keasikan ngurusin si baby M.

Akhirnya suami memutuskan untuk yaudahlah kita go show aja ke Fany Baby Shop, harusnya udah kelar dong ya wong sudah seminggu. Saya & suami hari Minggu siang ke Fany Baby Shop. Sesampainya di sana, ada 2 mas-mas kalau nggak salah lagi duduk sambil main handphone.

“Mas, mau nanya untuk¬†stroller Nuna Mixx warna hitam apa sudah ada? Minggu lalu hari Sabtu saya ada taro untuk¬†di¬†laundry. Katanya mau di sms tapi kok nggak ada kabar sama skali?”, suami saya nyamperin – ini masih pakai nada normal.

Masih di posisi agak santai, si mas yang baju merah langsung berdiri. Disitu masih tanpa jawaban. No apologies yet no further explanation.

Disitu saya melongok ngikutin kemana si mas baju merah pergi. Rupanya si mas ngambil¬†stroller Nuna Mixx saya. Saya langsung nyamber aja, “Iya itu tuh mas¬†stroller nya”

Suami langsung main ambil¬†stroller & main pergi aja. Saya bilang, “Yang, buka aja langsung pake. Mayan nih gendongin¬†baby M”. Akhirnya suami langsung bongkar¬†plastiknya. Daaannnn… JENG JENG! Pas dibuka,¬†strollernya masih lembab¬†dooongggg pad nya. Sabuknya juga nggak ada. Trus¬†kaya semacam¬†canopynya agak keriting gitu jadinya. Saya¬†sama suami langsung histeris. Mata melotot. Tapi saya berusaha¬†stay cool, pendam emosi karena suami udah lebih emosi. Ceritanya biar keliatan¬†wise wife gitu lho :p

Long story short, suami saya makin menjadi marahnya karena pihak Fany Baby Shop nya nggak ada itikad baik untuk at least minta maaf. Suami saya minta dipanggil yang punya. Datanglah si kokoh2 yang punya Fany Baby Shop. Still no apologies! Dan yang bikin saya makin drop adalah jawaban si kokoh yang enteng banget,

“Harusnya kalau tau bakal begini, gak usah diambil aja¬†order nya. Ini bukan masalah uang, bukan masalah uang nya. Soalnya ini kita lempar lagi ke orang lain untuk cuci strollernya”

LAH KOH INI UDAH KEJADIAN JAWABAN LO BEGITU? Dalem hati saya ngedumel cuma gengsi ditahan aja daripada keliatan kampung marah2 kan.

Suami saya makin emosi, “Lah tapi kan kita taunya Fany Baby Shop, kita mah ga peduli lo mo pake¬†third party siapa kek, pokonya di bon tulisannya Fany”. KICEP itu si kokoh gatau mau bilang apa, cuma nunduk sambil utak atik¬†handphonenya berusaha menghubungi si vendor yang nyuci¬†stroller.

Disitu saya langsung¬†blacklist Fany Baby Shop. Nggak ada lagi belanja belenji disitu. Buat saya itu kokoh TIDAK MENGHARGAI¬†customer. Dan saya orangnya cukup sensi kalau soal begini-begini. Dimana-mana namanya¬†customer itu raja, mau semurah apa kek transaksi saya di Fany Baby Shop, mereka HARUS menghargai si¬†customer. Saya nggak menyalahkan si mas-mas, karena kita mau mengharapkan apa sih dari mas-mas yang maaf ya, bukannya merendahkan tapi sejauh apa sih pendidikan yang ditempuh mas-mas ini? Mereka cuma pekerja yang cari uang di Fany Baby Shop. Mau mengharapkan¬†attitude sopan santun? Mana bisa…. Disini yang saya lihat paling bertanggungjawab atas permintaan maaf adalah si¬†owner Fany Baby Shop. Nggak peduli¬†third party apa yang dia pakai untuk¬†laundry stroller, yang jelas di bon nya tertulis Fany¬†Baby Shop.

Tapi kalau dipikir-pikir yaudahlah, wong saya juga butuh bebelian barang di Fany secara barang-barang di situ murah meriah & lumayan lengkap. Saya juga nggak akan berhenti merekomendasikan saudara, keluarga & teman kalau ada yang mau beli keperluan bayi di Fany Baby Shop, tapi kalau untuk urusan laundry stroller mungkin nggak di Fany Baby Shop lagi ya. Lebih baik saya ke toko lain deh. Daripada daripada kan ya..

Anyway, 3 hari setelah hari Minggu sekitar hari Rabu saya dapet sms dari Fany Baby Shop. Pemberitahuan bahwa stroller nya sudah bisa diambil. Bagus deh udah langsung merubah service setelah ada kejadian. Dan pas hari Sabtu nya saya ambil sama suami, stroller udah keadaan oke. Kering & bagian kanopi nya udah syukur puji Tuhan nggak sekeriting minggu lalu.

*

Dear mommies out there, dengan mempublikasikan tulisan ini bukan berarti saya mau mencemarkan nama baik Fany Baby Shop, tapi saya cuma mau mengabadikan aja kejadian ini. Dan agar supaya (cailah) mommies bisa mengambil pelajaran dari kejadian saya menggunakan stroller laundry service di Fany Baby Shop. Tapi selain daripada stroller laundry service nya, oke kok barang-barang & pelayanan mba-mba nya.

Saya juga akan tetap belanja belenji keperluan mpasi baby M di Fany Baby Shop hihi. Mpasi  nya baby M is around the corner!